Mei 23, 2009

Reinkarnasi

reinkarnasi
Reinkarnasi sang roh, merupakan fakta pertama yang perlu kita mengerti pada jalan pencerahan spiritual, yaitu perubahan yang ditunjukkan di sini... Bahwa sang roh berwujud dalam bentuk seorang bayi, dari bayi tumbuh menjadi seorang anak, dia menjadi seorang remaja, dari remaja menjadi seorang pemuda, dari pemuda menjadi seorang pria dewasa, dari pria dewasa menjadi seorang pria tua. Sepanjang durasi ini, walau badannya terus berubah dari seorang anak hingga menjadi seorang pria tua, dia tetap merasakan bahwa dirinya memiliki identitas yang sama, "diri" yang sama.

Namun apa itu "diri" ini, dan apa yang terjadi padanya pada saat kematian tiba? Sri Krsna menjelaskan di dalam Bhagavad-gita [2.131, "Di dalam badan ada sang roh [sang "diri"], dan seperti halnya roh tersebut mengembara melalui badannya yang berupa seorang bayi ke dalam badannya yang seorang pemuda, dan dari badan pemudanya ke dalam badan tua-nya, begitu pula selanjutnya sang roh yang sama masuk ke dalam badan-baru yang lain lagi ketika kematian itu tiba ....

Hal itu dilatari oleh sifat sang roh yang tidak mengenal kelahiran dan kematian. Atau, dia tak pernah tidak ada sebelumnya, dia tidak pula pernah berhenti menjadi roh. Dia tidak dilahirkan, dia kekal, dia selalu ada, dia tak pernah mati, dan maha dahulu. Dia tidak mati ketika badan binasa. Lebih lanjut di dalam Bhagavad-gita Sri Krsna mengibaratkan proses pergantian badan-badan ini dengan proses dilepaskannya satu setel pakaian yang sudah usang dan dikenakannya pakaian yang baru. Namun "setelan pakaian baru" dari sang roh itu—badan barunya—tidak mesti manusia. Ada 8.400.000 jenis kehidupan, termasuk semua jenis makhluk hidup yang bersel satu, tumbuhan air, pohon-pohonan, reptilia, serangga, binatang bugs, dan manusia. Dengan hukum karma, badan macam apa yang didapatkan oleh seseorang dalam kehidupan dia yang berikutnya tergantung pada perbuatan-perbuatan yang dia lakukan clan keinginankeinginan yang dia kembangkan dalam kehidupan ini.

The Science of Self-Realization
by Srimad A.C. Bhaktivedanta Swami Prabhupada
Copyright 2003 The Bhaktivedanta Book Trust International, Inc.

Wangsite Sunan Kalidjaga

mantra yoga
IKI WANGSITE KANGDJENG SUSUHUNAN KALI DJAGA AMRATELAKAKE KANG BAKAL KALEKSANAN ING SADJRONING DJAMAN KARAHMATUTLAH

Ing atasing 'aral Basarijah kabeh, jekti pada nandang Zawali­jah, tegese : pepalanganing manusa iku pada kena owah gingsir, ija iku dadi pratandane apesing kawula, kajekten ing dalem 'Adam­chukmi, katon saka pangrasa kaja ing ngisor iki:


I. Kang dihin; awit katon 'alam Rochijah, tegese `alaming njawa. apadang dudu padanging rahina, tanpa keblat lor, wetan, kidul, kulon, tengah, ngisor, tuwin duwur, ing kono andulu sagara tanpa tepi, iku wahananing ati, kawimbuhan tjahjaning uteg; sa­tengahing sagara katon ana durjat pantjamaja, tegese sesotya saka osik limang warna, kaja tedja gumawang tjahjane, iku wahananing djantung, kawimbuhan tjahjaning djohar awal, ija iku manik, kang pantjamaja bandjur nglimputi djatining ati, dadi pangareping sarira, djumeneng ana tengahing samodra kang tanpa tepi mau, ernpane angawasake dumunung ana ing tjipta, papand anjidikake among dumunung ana pandulu, pangrungu, pangganda, pamirasa miwah pangrasa, sadjroning tjipta bandjur sarupa djalma, diaran mukasifat, dene kawasane amung nuntun saliring sifat kabeh; ing nalika iku adja nganti kasamaran marang panengeraning rupa kang suwidji, ija rupa kita pribadi djumeneng 'alip muta kalimun wakit', tegese sifat kang angandika seketjap tanpa karana lesan: ing kono dimantep ing iktikad, sebab wajanganing roch wis ngatoni sadjroning pramana, ija roch kita pribadi, sampurnane anunggal kahanan marang 'alaming rahsa, ija rahsa kita pribadi.

II. Kang kapindo, sasirnaning 'alam Rochijah katon 'alam Sirijah, tegese 'alaming rahsa, padange angluwihi padanging 'alam Rochijah, ing kono tekaning tjahja patang warna, ireng, abang, kuning, putih, iku wahananing budi angetokake kakananing napsu hawa patang prakara, kang pada dadi durgarnane rahsaning ati, katon tumaruntun sidji-sidji;

1) Kang wiwit katon disik tjahja ireng, iku kahananing nafsu Luamah, hawane ing nalika urip amarakake dahga, urip luwe sapanunggalane, wahanane ing waduk, wahjane saka lesan, kada­dijane ing sadjeroning tjahja ireng, katon saliring sato kewan miwah gegremetan, pada anggora-goda kaja anganggep Pangeran, prabawane bumi gondjing, araning nafsu diarani 'alan Nasut, tegese lali; poma dienget sarta santosa, adja nganti korup ana sadjeroning tjahja ireng, bokmanawa nitis marang sato kewan miwah gegremetan.

2) Ora antara suave tjahja ireng sirna, nuli katon tjahja abang, iku kahananing nafsu Amarah, hawane ing nalika urip amarakake durga angkara, panasten, deduka sapanunggalane, wahanane ing rempelu, wahjane saka karna, kadadijane tjahja abang, katon saliring budi srani miwah brekasakan, ija pada anggora-goda kaja anganggep Pangeran, prabawane geni gede murup angalad-alad, 'alaming nafsu diarani 'alaming Djabarut, tegese asreg, ing nalika iku panggonanirg rekasa, poma disareh sarta santosa, adja nganti korup ana sadjeroning tjahja abang, bokmanawa nitis marang brekasakan.

3) Ora suwe tjahja abang sirna, nuli katon tjahja kuning, iku kahananing nafsu Supijah, wahanane ing nalika urip amarakake murka, pepenginan, pakareman sapanunggalane, wahanane ing limpa, wahjane saka netra, kadadijane sadjeroning tjahja kuning, katon saliring manuk miwah bangsaning iber-iberan, ija pada anggo­ra-goda kaja anganggep Pangeran, prabawane angin pantjawora gede, `alaming nafsu diarani `alam Lahut, tegese gingsir; ing nalika iku panggonaning renggang saliring anggotaning sarira, poma ditetep sarta santosa, adja nganti korup ana sadjeroning tjahja kuning, bokmanawa nitis marang manuk miwah bangsa iber-iberan.

4) Ora suwe tjahja kuning sirna, nuli katon tjahja putih, iku kahananing nafsu Mutmainah, hawane ing nalika urip amarakake lobaning kautaman sapanunggalane, kajata : anglakoni pudjabrata kang kalantur-lantur ora mawas watara, wahanane ing balung, wahjane saka ing grana, kadadi.ane ing sadjroning tjahja putih, katon saliring iwak loh miwah bangsaning buron banju ana sagara rahmat, ija pada anggora goda kaja anganggep Pangeran, prabawane banju bening tanpa sangkan, `alaming nafsu diarani 'alam Malakut, tegese karaton; ing nalika iku panggonane uninga karaton, kang rinakit maha mulia. Adja nganti korup ana sadjeroning tjahja putih, bokmanawa nitis marang iwak loh utawa bangsaning buron banju.

Mungguh sarnpurnane papat pisan iku pada anunggal kaha­nan marang 'alaming tjahja, ija tjahja kita pribadi.

III. Kang kaping telu, sasirnaning `alam Sirijah katon `alam Nurijah, tegese 'alaming tjahja, padange angluwihi padanging 'alam Sirijah, ing kono tekaning tjahja mantjawarna, ireng, abang, kuning, putih, idjo, gumelar bareng pada katon karaton sarwa raras kabeh iku wahananing pantjadrija, kawimbuhan tjahjaning pramana, `alaming pantjadrija diarani `alam Idajat, tegesd pituduh, dene anuduhake panggonane nalika gumelaring karaton, ananging dudu sadjatining karaton kang rinakit maha mulja, ija iku kara­toning panasaran, kajata:

1) Karaton kang katon ana sadjeroning tjahia ireng, iku kara­ton dzating sato kewan miwah gegremetan.

2) Kang ana sadjeroning tjahja abang, iku karaton dzating brekasakan.

3) Kang katon ana sadjeroning tjahja kuning, iku karaton dzating manuk miwah iber-iberan.

4) Kang katon ana sadjeroning tjahja putih, iku karaton dzating iwak loh miwah buron banju.

5) Kang katon ana sadjeroning tjahja idjo, iku karaton dzating tetuwuhan.

Nuli ing nalika iku ana kapijarsa swara kaja tangising baji nalika lahir, bandjur mangsit anuduhake karaton kang agung kang maha mulja, poma didjinem sarta santosa, adja nganti anjipta milih salah sawidjining karaton, bokmanawa kalebu ing karaton panasaran.
Mungguh sarnpurnane kang katon mangkono iku pada anung­gal kahanan dadi tjahja wening ana sadjeroning alam Nurijah uga.

IV. Kang kaping pat, isih sadjeroning `alam Nurijah, ing kono katon tjahja wening, sadjeroning tjahja ana urub sawidji angadeg sasada lanang gedene, darbe sorot wolung warna, ireng, abang, ku­ning, putih, idjo, biru, wungu, dadu, gumelar bareng dada katon sawarga sarwa asri kabeh: iku wahanane warnaning pramana, kawimbuh­an dening suksma, 'alaming pramana diarani `alam 'Iskat, tegese bi­rahi, dene panggonane rumasa brangta marang gumelaring swarga, ananging dudu sadjatining swarga kang maha suktji dudu panggonan kang nikmat manfa'at rahmat, ija iku kahjanganing djin kabeh, amung panggonan kamukten bae, kajata:

1) Swarga sarwa ireng meles meleng-meleng mimba mustikaning burni, iku kadadijane saka nistaning tjipta, jen djumeneng ing kono bokmanawa dadi ratuning djin ireng.

2) Swarga sarwa abang abra marakata, mimba sesotya genijara, iku kadadijane saka dustaning tjipta, jen djumeneng ing kono bokmanawa dadi ratuning djin abang.

3) Swarga sarwa kuning sumunar mimba retna dumilah, iku kadadijane saka doraning tjipta, jen djumeneng ing kono bokmanawa dadi ratuning djin kuning.

4) Swarga sarwa putih maja-maja wenes mimba manik maja, iku kadadijane saka sedyaning tjipta, jen djumeneng ing kono bok­manawa dadi ratuning djin putih.

5) Swarga sarwa idjo angenguwung pinda manik tindjomaja, iku kadadijane saka santosaning tjipta, jen djumeneng ing kono bokmanawa dadi ratuning djin idjo.

6) Swarga sarwa biru mujek mimba manik nila pakadja, iku kadadijane saka sambawaning tjipta, jen djumeneng ing kono bok­manawa dadi ratuning djin biru.

7) Swarga sarwa wungu menges mimba manik pusparaga, iku kadadijane saka santosaning tjipta, jen djumeneng ing kono bok­manawa dadi ratuning djin wungu.

8) Swarga sarwa dadu muntjar mimba mirah dalim, iku kadadijane saka owah gingsiring tjipta, jen djumeneng ing kono bokmanawa dadi ratuning djin dadu.

Ing nalika iku mambu gandane sakehing kajangan mau, amrik arum angambar kaja anarik rahsa, poma adja nganti karasakake, bokmanawa kalebu swarga panasaran.
Mungguh sirnane kang katon mangkono iku, pada anunggal kahanan dadi tjahja mantjur ana sadjeroning 'alam Uluhijah, ija isih tjahja kita pribadi.

V. Kang kaping lima, sasirnaning 'alam Nurijah katon 'alam Uluhijah, ija 'alam Ilahjah, tegese 'alam Nurijah, ing kono katon tjahja mantjur; sadjeroning tjahja ana sipating rerupan kaja tawon gumana, djumeneng ing makam pang, tegese panggonan waskita, iku warnaning suksma kang amimba saliring warna kabeh, anglim­puti sakubenging djagad tjilik djagad gede saisen-isene, uripe saka pramaning rahsa; nalika iku katekan malaekat warna bapa kaki sapanunggalane leluhur saka lanang, angaku utusaning dzat Kang Maha Suktji kinon angirid marang Kalaratu'llah; poma disantosa, adja nganti angimanake, sabab iku af'aling suksma kita pribadi.
Mungguh sampurnane kang katon mangkono iku, pada anung­gal kahanan dadi tjahja mantjorong ana sadjeroning `alam Ulu­hijah uga, ija tjahja sira pribadi.

VI, Kang kaping nem, isih sadjeroning 'alam Uluhijah, sang­saja wuwuh padange, ing kono katon tjahja mantjorong, sadjero­ning tjahja ana sipating rerupan kaja golek gading, asawang peputran mutyara, dudu lanang dudu wandu, djumeneng ing makam baka, tegese panggonan langgeng; iku pramaning rahsa kang amurba amisesa ing 'alam kabeh, ananging uripe saka dza­ting atma, ing nalika iku katekan widadari warna bijung nini sapa­nunggalane leluhur saka wadon, angaku utusaning dzat Kang Maha Suktji, kinon angirid marang Kalaratu'llah; poma disantosa, adja nganti angimanake, sabab iku af'aling rahsa kita pribadi.
Mungguh sampurnane kang katon mangkono iku, pada anunggal kahanan dadi tjahja gumilang tanpa wewajangan, ana sadjeroning 'alam Uluhijah uga, ija isih tjahja kita pribadi.

VII. Kang kaping pitu, isih sadjeroning 'alam Uluhijah, tanpa kira-kira padange, ing kono ora katon apa-apa, amung tjahja gumilang tanpa wewajangan, iku wahjaning atma sadjati, anunggal tjahjaning dzat Kang asipat Esa, ora arah ora enggon, tanpa kanta rupa warna, sepen saka ganda swara, amung waluja kaja kadim azali abadi, kadadiane saka atma kita asarupa Maha Mulja, kang amur­ba amisesa, kang kawasa anitahake saliring `alam, kang anglimputi ing `alam kabeh, apranawa mengku saliring makam sampurna, urip dewe ora ana kang ngurupi, dibasakake: 'kajun bi la raochim', tegese urip tanpa njawa, ija iku kadadiane tadjalining Gusti kang Maha Suktji Sadjati, kang amung dzate, kang wisesa asmane, kang sam­purna af'ale, dumunung ing urip kita pribadi: ing kono margane `ibarat: konusing tjuriga supana, anglimputi kaju urip kang sadjati, amawa tanda kasatmata ing dalem tjipta kaja gebjaring tjaleret, metu saka badan kita pribadi: ija iku sampurnaning ketek sadje­roning utek, bareng karo sampurnaning atma dadi tjipta, sampur­naning tjipta dadi kawasa, sampurnaning kawasa dadi purba, sampurnaning purba dadi wisesa, sampurnaning wisesa dadi waskita; bandjur ora mawa antara Pamoring Kawula Gusti, apulang kajun ing dalem Muchammad Hakiki, tegese tunggal urip ana sadjeroning tjahja sedjati, kang gumilang tanpa wewajangan; ija iku durjating urip kita, bali marang durjat mulih dadi sadjati­ning dzat mutlak kang kadim azali abadi, dibasakake 'kajun bidaraeni', tegese urip, ing kahanan loro, ana ing `alam Sahir kita urip, ana ing 'alam Kabir ija urip, dumunung ing kalarat kita kang sedjati, langgeng ana sadjroning kahanan kang maha mulia sarwa nikmat manfa'at rahmat tanpa karana, tegese apa kahananing kono metu saka kodrat kita kabeh; pada sanalika bandjur rumasa waluja dadi dzating Gusti Kang Maha Sutji Sedjati Asipat Esa, Ing kono bakal kajekten udjaring babasan.

Dene kajekten manawa aningali tanpa netra mung waskitane kang uninga amijarsa tanpa karna, ija iku amung wisesa, angganda tanpa grana, mung purba, angandika tanpa lesan, ija iku amung kawasa, ing satemah wus sarwa kawasa, mengku purba wisesa sarta waskita, ora kasamaran marang kang gaib-gaib, sarta enget wewentehan marang saniskaraning purwa madya wasana.

Panemune Pudjangga Ranggawarsita, kang kawasitakake marang para siswa-siswane: "Adja uwas sumelang ing ati". Ing wekasan sumangga, angon-angon ana ing karsa, katarima ana ing saria. Sarehning aku mung sadarma ngimpun sakehing 'ilmu saka we­wedjanging guru sawidji-widji, pangrasaning atiku win genep etunge, kuranpa kaja ora akeh.

Ewadene dek bijen ana kang dadi pangunguning atiku, ing sadurunge kadjaten teka saka guru, ija iku amung bab pepangkataning sakaratilmaut, sadjeroning `adamchukmi, teka mawa pangrasa samu­barang, kang andadekake durgamaning sangkan-paran, panemuning atiku kaelokan temen, dene teka dahat antan-antan mawa anjran­tekake pepangkating tontonan sawidji-widji, manawa temena kala­kon mangkono, saiba enggone kapienaken ing pangrasa, marang tontonan iku. Kala samana aku bandjur amiterangake marang Kaki Guru; wangsulane kaja ing ngisor iki:

Sira iku djebeng! andupara manawa rupaka ing pambudi, ana­nging amung lagi kadung saka panimbanging pamatara. Wruhanira, kang kapratelakake ana ing pepangkataning sakaratilmaut iku, minangka pituduh marang wong mukmin 'am, supaja sumurupa kang bakal kaleksanan ing delahan, bebasan: sabetjikane anglakoni tanpa tuduh, sejekti prajoga kang weruh nganggo sesurupan, `ibarate kaja wong desa arep seba ing ratu, ana kang anuduhake margane lumebu marang kadaton, winarah awit saka Pangurakan, nuli angambah ing Galadag, nuli angambah ing Alun-alun, nuli angam­bah ing Waringin-Kurung, manawa metu ing Sitinggil nuli angam­bah ing Pagelaran, nuli angambah sadjeroning Sitinggil, nuli angambah ing kori Bradjanala, nuli angambah ing Kamandungan, nuli angambah ing kori Srimanganti, nuli angambah ing Plataran djero­ning Pura, ing kono manawa ana begdjane bisa marek ing abjantara Nata. Dene kang kambah mau kabeh sajekti pada kadulu isen-­isene, sarta ana kang dadi larangane dewe-dewe.

Pae kang wus parek ing Ratu, sebane ora susah nganggo pituduh, ladju bisa marang abjantara Nata bae.

Kaja mangkono uga ing djaman sakaratilmaut, manawa wong kang wus tinitah dadi mukmin kas, saka katarima lakune dewe, sajekti bisa angesti tjipta tjantjude amatrapake Pandjenenganing dzat, supaja ora karasa apa-apa, lan adja kongsi katon sawidji-widji, ladju kawasa mandjing marang sadjeroning 'alam Uluhijah kewala, anunggal kahanan lawan Pangeran Kang Maha Suktji ana ing dalem tjahja gumilang tanpa wewajangan, ija tjahja kita pribadi.

Samono iku terange pisan wus kasebut ing kijas jasan-dalem Ingkang Sinuhun Kangdjeng Sultan Agung, ing nalika karsa amra­joga patraping sangkan paran, metu saka ilhaming panggalih dalem, kekeran sadjati .mufakat kalawan kanjatahane, kaja kang kotjap riwajat duk Iman Rochanijah Djapar Sidik ing tanah 'Arab, wus anglakoni seda ing dalem sadina, wekasan bisa sugeng maneh. Iku njaritakake kang katingal awit angangkat karaos mingsed rahsaning atma, ing sabandjure kongsi tutug ing sadjeroning 'alam Uluhijah, tekaning widadari. Ingkono Iman Rochanijah Djapar Sidik, kasma­ran marang widadari iku. rahajune kaemutake bandjur djinatenan, manawa meh andungkap ing kahanan maha mulja, sadjeroning tjahja gumilang tanpa wewajangan, ananging durung rnangsane bisa tumeka ing kono, wekasane Iman Rochanijah Djapar Sidik bali marang 'alam donja, nganggo tinuduhake dedalan kang bener, sarta winarah djatining saniskara kang katingalan kabeh.

Iku kamu­lane Iman Rochanijah Djapar Sidik katjarita bisa wungu saka ing seda, ladju kasebut Rochanijah, tegese njawa akeh, murade binasakake sugih njawa. Manawa ing tanah Djawa Kangdjeng Susuhunan ing Kalidjaga, ija mangkono uga. Ananging bisa anan­tjudake ing pangukudan, sartane ladju muksa dadi Rizalu'llah Gaib, kongsi ing saprene iki.

Ana wangsite kang winarahake, manawa rumasa kaliru panga­rah kita ing tembe, patrape sadjeroning tumiba ing `alam pana­saran iku, amung meneng sarta santosa, ing kono sirnaning beka rentjana, bokmanawa ladju bisa tutug ing kahanan kita kang sadjati.
Bareng Kaki Guru wis sadjarwa mangkono iku, teka anarima rasaning atiku (Pudjangga Ronggawarsita), dene mundak terang ing sesurupan saka oleh parmaning Pangeran Kang Maha Suktji.

(petikan saka: "Kitab Mantra Yoga" dening Ki Trunarimong & Sang Indradjati
kaetjap kaping VI tahun 1956)

Mei 22, 2009

Penemu Teori Big Bang

Stephen Hawking, big bang
Ilmuwan terkemuka di bidang fisika, Prof Stephen Hawking, 67, yang dikenal dengan teori Big Bang (Ledakan Besar) yang mendahului kejadian alam raya, diberitakan dalam keadaan sakit keras di rumah sakit, namun saat ini sedikit membaik.
Stephen Hawking yang dibawa ke rumah sakit Addenbrooke's Hospital, Cambridge itu menderita motor neurone dan dalam kondisi tak sehat selama dua pekan terakhir, demikian stasiun televisi BBC London melaporkan Senin (20/4) malam.

Prof Hawking, penulis buku A Brief History of Time, bekerja di Cambridge University lebih dari 30 tahun akan tampil sebagai dosen tamu di Amerika Serikat, namun dia terpaksa membatalkan acaranya di Arizona State University itu.
Profesor Peter Haynes, ketua jurusan MTFT Universitas Cambridge, mengatakan Profesor Hawking merupakan kolega yang luar biasa. "Kami berharap dia akan segera kembali bersama kami lagi," katanya.
Profesor Hawking yang terkenal dengan teori Big Bang itu menjalani pemeriksaan di Rumah Sakit Addenbrooke, Cambridge.
Prof Hawking yang kini berbicara dengan alat bantu sintesis suara dan memiliki tiga anak dan satu cucu itu mengumumkan akan mundur sebagai guru besar matematika pada akhir tahun akademik 2009, karena kebijakan bahwa usia 67 berhak untuk pensiun.
Ahli fisika terkemuka yang mengunakan kursi roda itu pada akhir Februari lalu terbang ke AS menjadi dosen tamu di California's Institute of Technology. (Ant/OL-02)

Sumber: Media Indonesia.Com

Mei 20, 2009

Meningkatkan Alexa Rank

alexa rankSuatu hal yang sulit untuk tidak diakui oleh blogger pemula seperti saya adalah rajin mencari tahu tentang tips dan trik untuk mewujudkan blognya sesuai dengan yang diharapkan. Dari pengembaraan yang meski belum seberapa, namun ada satu hal yang "musti ditularkan" demi memenuhi rasa penasaranku tentang apa yang pada akhirnya akan terjadi pada blog saya.

Postingan "meningkatkan nilai Alexa Rank" ini saya kutip lengkap dari Kursus Blog punya Mizwar Marwah Abdurachman (mohon ijin om, pisss..)

Untuk meningkatkan nilai alexa rank (maksudnya nurunin angkanya) ada 4 cara :

1. Pasang widget Alexa di blog (wajib).
Bagi yang belum tau, silahkan baca cara pasang widget alexa rank.

2. Pasang Alexa toolbar di browser (harus).
Bagi yang pake browser IE silahkan download di http://download.alexa.com/ dan yang pake firefox silahkan download di https://addons.mozilla.org/en-US/firefox/addon/5362.

3. Posting tulisan mengenai Alexa

4. Tingkatkan traffic pengunjung setiap harinya
Terutama pengunjung dengan IP unik.

Untuk lebih jelasnya dan untuk mendapatkan tips-trik yang lengkap silakan main ke sana.

Semoga ada manfaatnya.



Fear and Worry

Ya amarga wong ora ngerti sesuk, bisane mung ngira-ira, ngetung-etung nganggo sagaduking nalare, mula banjur kethukulan rasa wedi lan kuwatir. Rasa kuwatir mono ya ateges wus wiwit weruh marang isining bedhekan teka-ning dina sesuk, nek tiba begja kepriye, nanging nek tiba cilaka banjur kepriye. Saupama cilakane tiba mencit, banjur kepriye rekane. Iki sing marahi thukul rasa wedi lan kuwatir. Selagine wus ngerti sesuk wae, isih ana petungan: ukurane sepira. Nek begja sepira gedhene, nek cilaka ya sepira cilakane.

Prekara wedi lan kuwatir ngadhepi dina sesuk iku, underane sing lumrah gegayutan karo nasib panguripan kita ing sadina-dinane, kaya to prekara pangan, sandhang, papan, panggaotan, dhuwit pametu, tekan prekara kesarasan, waras, lara lan pati. Tetela underan iku kabeh dununge ana nggon ego (kepentingan pribadi).
Rasa wedi lan was kuwatir iku, yen ora dikendhaleni pancen bisa gawat. Pikiran bisa ngambra-ngambra, ati ora kepenak, mangan ora enak, ora bisa turu tansah ora jenjem, goreh, dheg-dhegan. Ora wurung rasa wedi lan kuwatir iku marakake lelara. Luwih-luwih sing pancen wus duwe bibit lelara, adhakane banjur kumat lan lelarane saya ndadi, ora mari-mari.

Ego Sentris

Pikir lan wawasan sing mung ngundher ana ing kepentingane pribadi: wiwit saka lahir, ajar mlaku, ajar guneman, sekolah, golek pegawean, nyambut gawe golek dhuwit, rabi, anak-anak, peputu, ngrembug bale omah, srawung nganti tekan mati, pancen akeh banget prekarane. Kanthi migunakake dalan bener wae, alangan lan resikone sadhabreg. Alangan/resiko iki mau mesthi nuwuhake rasa wedi lan was kuwatir. Kepentingan pribadi mono sambe kalane bisa kangelan, kisinan, kewirangan, ora kasembadan, apes, susah, nalangsa lan sapiturute. Mangka
sing tansah dikarepake yaiku: seneng, bungah, lega, kasembadan, sokur bage moncer, kena diumukake, pamer, dadi gumunane wong akeh. Dene kepleset, malah kosok balen, yaiku gagal-total, dipoyoki wong akeh.

Rasa lan pikir sing mung mburu butuhe dhewe (ego sentris), apa maneh sing nganti kebablasen: ora metung butuhing liyan, gawe rugining wong akeh, ora nyirik dosa apadene ora wedi marang Gusti Allah, yektine saya luwih gedhe maneh resikone. Apa sing dikarepake, nek bisa klakon mesthi wae bakal dinikmati dhewe, embuh ora weruh, pokoke abot telak lali sanak. Nanging kosok baline yen nganti ora bisa klakon, dadi gagal total, ora wurung abote bakal disangga dhewe, ya iki sing nukulake rasa wedi lan kuwatir mau. Apa maneh sing kulina umuk, adigang-adigung, sesongaran, sarwa egois, ngedir-edirake marang liyan, mengko tumekaning nasib ala, ora mung bakal disokurake dening wong akeh, nanging saka rasa-rumangsane dhewe wus kuwelah. Rumangsane angger wong nyawang dhewekke karo ngisin-isin. Mula Rasa wedi lan kuwatir mau kalebu wedi karo layangane dhewe.

Mbuwang Rasa Wedi lan Kuwatir

Sing duwe hipertensi, sing duwe cacat jantung, sing duwe migren, angger ketuwuhan rasa wedi lan kuwatir merga maca koran krungu kabar-kabar ana demo, ana gerakan rasia lan sabangsane kuwi, adhak ane banjur kumat. Pancen ora gampang nyingkirake rasa wedi lan kuwatir kuwi. Bab-bab sing bisa nuwuhake rasa wedi lan kuwatir mau kudu dilalekake. Rasa lan pikiran kudu dienggokake marang bab-bab sing mbungahake. Luwih prayoga yen golek hiburan liya, maca buku-buku, ngrungokake lagu lagu lawas, ndeleng sinetron lan sapanunggalane. Supaya bisa nglalekake prekara-prekara sing nggodha pikiran, luwih prayoga yen banjur gegojegan karo anak-putune dhewe, bisa cedhak karo kulawarga, tur ora gawe seriking liyan.

Tetela nggagas lan mikir prekaraprekara sing becik, sing positip, pancen kudu dikulinakake. Aja pisan-pisan seneng ngudhar gagasan ora becik, luwih prayoga ngudar gagasan sing becik-becik. Awit sing sapa was malah bisa tiwas. Kosok baline seneng mikir becik, nadyan mung kaya ngimpi, nanging sing dhasare mula wong becik, sing dhemen guneman becik bisa mandi dening guneme dhewe.

Wedi lan kuwatir kudu dibuwang sing adoh saka pikiran kita. Mula saben dinane kita kudu ditansah bungah lan gumbira. Ati bungah lan gumbira iki pancen kudu digawe, dikulinakake. Kaya dene esem, yektine ya kudu digawe lan dikulinakake. Wong mesem mono carane pipi kudu ditarik munggah sawatara. Ana sangareping kaca pangilon luwih cetha kita bisa ngulinakake kaya mengkono. Tetela wanda iki bisa luwih becik lan sumringah yen mesem, ora njegadul. Selagine disawang wale ya luwih becik. Sing nyawang mesthi bakal melu seneng. Coba yen pipi iki ditarik mudhun, ora susah ditarik wale perangan-peranganing awak iki kabeh mesthi ketarik mudhun. Iku sing marahi tuwa/ketok tuwa. Mulane sapa sing kepengin ketok awet anom, perangan-peranganing badan kudu ditarik munggah, kaya teknik masase ana ing salon-salon kecantikan. Sing seneng lan ngulinakake mesem mesthi awet enom, katon sumringah sarta ya luwih akeh tepungane jalaran akeh sing nyenengi.

Manembah sarta Asih Sesamaning Dumadi

Sing duwe watak egosentris, utawa egois, mburu butuhe dhewe, wusanane uripe tansah diuber-uber dening rasa wedi lan kuwatir. Ora mung wedi karo wong-wong liya sing ora seneng, nanging kerep-kerepe ya wedi karo layangane dhewe. Mula kuncine supaya ora wedi lan ora kuwatir, ora mung kudu pinter endha, nanging sing luwih
cespleng yaiku: kudu manembah marang Gusti Allah mituhu karo dhawuh sabdane sarta nyirik marang sawer-naning larangan sing di dhawuhake.

Kanthi mangkono kita tansah bisa ngaturake panuwun syukur marang berkahing Gusti. Berkah sing kita tampa saben dinane iku ora mung kecukupan sandhang-pangan lan papan, duwe pagawean, duwe pemetu kena kanggo ngingoni anak-bojo. Selagine bisa ambegan longgar kuwi wale wus wujuding berkah sing gedhe. Kejaba panembah, uga ingsabisa-bisa kita kudu bisa mbuktekake tansah sumuyud marang Gusti, kanthi ngenggoni watak asih sesamaning dumadi. Nresnani marang sakabehing titah, kaya dene nresnani marang awake dhewe.

Manembah marang Allah, asih sesamaning dumadi mau, bebasan ora susah cucul dhuwit, ora kelangan apa-apa. Awit kabeh-kabeh mau mesthi bisa kita lakoni jalaran Allah piyambak wus maringake. Asih iku wus diparingake Allah marang kita, sadurunge kita suwun. Ya semono gedhening sihing Allah marang umate, sauger kita padha wedi marang Panjenengane.

Sing sapa manembah marang Allah lan asih sesamaning dumadi, rasa lan pikiran wedi karo kuwatir mau ilang karepe dhewe. Ora bakal ana sing diwedeni lan ora ana maneh sing bakal dikuwatirake, awit urip kita wus sumarah/sumeleh. Wong sumeleh iku duwe rasa narima ing pandum. Tansah caos syukur marang berkahing Gusti.

Wong sing ati lan pikirane wus bisa sumarah, sumeleh, nrima ing
pandum, bakal bisa ngrasakake menawa uripe ora kamomotan, ora ana sesanggan abot, ora ngrasakake kesel. Ora nyangga utang, ora tau rumangsa dioyak-oyak mbayar wajib, jalaran samubarang wus bisa dibayar sah. Sukur bage yen ora mung wus bisa nglunasake utang, nanging isih bisa aweh dana-driyah, ora mung aweh dhuwit, dana-beya, nanging uga sing wujud aweh kabecikan marang liyan. Iku ya wus mujud ake celengan, bisa ngentheng-enthengi momotan kita. Nganti tekan ngimpi wale, ora ngimpi dioyak-oyak mbayar utang/ditagih utang, nanging ngimpi tampa hadiah utawa ngimpi nampani dhuwit saka wong-wong sing tau kepotangan. Rasane mesthi bungah, ora ana rasa wedi lan kuwatir.

Dene werdine wong sing wedi-asih marang Gusti Allah sarta asih marang sesamaning dumadi mono mesthi wae mujudake wong saleh, wong sing duwe laku utama, tansah gawe tuladha becik. Ya wus samesthine yen uga kajen-keringan ditresnani wong akeh. Ya wong mengkono kuwi sing cedhak karo Gustine, sarta binerkahan ana ing uripe. Sing sapa bisa ngaturake panuwun syukur marang Pangeran amarga wus binerkahan, uga bakal dadi lantaraning berkah mau marang sapadha-padha, nganti lakuning berkah saka Allah iku kaya mbanyu mili.

(Sumber: Jaka Lodhang No.45 tanggal 11 April 2009 dening Sudomo Sunaryo)

RTv Garuda Suriname

RTV Garuda, Suriname"Welkom op onze vernieuwde website, er komen vele nieuwe mogelijkheden voor u als kijker en luisteraar.
Garuda Radio & TV Suriname NV, het eerste Javaanse medium na 105 jaar Javaanse Immigratie in Suriname.
Onze website biedt u actuele informatie betreffende ontwikkelingen in en buiten Suriname. Tevens stellen wij u op de hoogte van familie-, felicitatie-, en nieuwsberichten. Via deze website wordt de gemeenschap, wereldwijd van de meest actuele informatie voorzien.
Wij wensen u, namens de Garuda Crew, veel luister - en kijkplezier toe bij het doornemen van de website."

Itu adalah ucapan selamat datang pada Website RTV Radio Televisi Suriname. Betapa saudara kita tetep konsisten menjaga adat dan budaya dari tanah leluhur, sebagai buktinya dapat disimak pada susunan Crew Radio Garuda Suriname. Kalau anda memperhatikan namanya, kita sesungguhnya dapat belajar banyak darinya. Mereka tetep enjoy dengan nama Indonesianya, nama yang "nJawani" yang tragisnya "di tanah leluhur" nyaris tidak mendapat tempat lagi. Memang hanya sekedar nama, tapi mudah-mudahan realita di "tanah leluhur" itu tidak mengidikasikan "wong jawa ilang jawane". Semoga.

So, bagi yang sekedar pengin tahu tentang perkembangan budaya/musik saudara-saudara kita yang berada di Suriname mendengarkan radio streaming RTV Garuda Suriname. Atau bagi yang ingin memasang di blog widget bisa dilakukan dari: - page element -> add a gadget -> javascvript/html -> lalu copas code berikut (sesuaikan dengan lebar kolom widget anda dengan merubah nilainya "height" maupun "widht"):

RTV-Garuda Suriname NV<span class="insertedphoto"><img class="alignleft" src="http://garuda.dahstream.nl/vogel.gif" border="0"></span><br><embed allowscriptaccess="never" type="audio/x-pn-realaudio-plugin" src="http://78.157.192.21:8010/listen.pls" nojava="true" autostart="true" controls="All" console="one" height="100" width="375"><br><br>Widget by : <a href="http://radiodigital.multiply.com"><span style="font-weight: bold;">Radio Digital</span></a>

Mei 05, 2009

Mei yang Dibenci Pram

PRAMOEDYA membenci Mei. Semesta tahu. Tanggal 30 April lalu, sehari sebelum bulan berganti jadi Mei, Pram meninggal. Pram semasa hidupnya selalu bertentangan dengan Mei. Perlawanan terhadapnya membuat ia tersingkir. Tapi ia tetap melawan. Ia tetap menjaga keyakinannya. Tapi apa benar Pram membenci bulan Mei?

Saya kira bukan Mei benar yang ia tentang. Ingatan akan bulan itulah yang ia serang. Kita tahu sudah, di bulan ini sebuah organisasi pergerakan pertama didirikan. Tanggal pendiriannya kemudian dijadikan Hari Kebangkitan Nasional; awal tumbuhnya kesadaran berbangsa; hari nasionalisme lahir: 20 Mei. Kita pun setiap tahun memperingatinya. Konon untuk menjaga nilai-nilai perjuangan bangsa di masa lalu. Pun pada hari itu kita dilatih merenunginya.

Tapi tidak demikian Pramoedya. Baginya "Kebangkitan Nasional yang disenapaskan dengan kelahiran Boedi Oetomo (BO) terasa menyesatkan". Dalam pandangannya, BO merupakan gerakan priayi baru. Mereka baru karena kedudukan didapat berkat pendidikan Barat. Status sosial diperoleh berdasarkan kedudukan. Tapi priayi tetap priyayi. Mereka selalu mencari ketertiban dan ketenteraman dengan mengabdi pada pusat. Dan kini pusat mereka adalah pemberi nafkah: pemerintah kolonial.

Kita pun tahu, sejak berdiri BO sengaja menjauhkan diri dari kehidupan politik. Para priayi ini, sebagaimana dikatakan Miert, "beranggapan bahwa kehidupan politik yang bergelora dipersamakan dengan kekacauan, pemberontakan, dan kemelut". Sikap itu tentu tidak sesuai dengan watak orang Jawa. Saya kira hal itulah yang membuat ruang sosial dan budaya dipilih sebagai wilayah gerak: untuk menjaga ketertiban dan keserasian di Hindia.

Keadaan seperti itulah yang diinginkan olah kaum Ethis di awal abad ke-20. Harapan mereka sebagian terwujud dengan pendirian BO. Organisasi itu dianggap sebagai hasil karya pribumi yang telah mendapat pendidikan Barat. Kehadiran mereka pun tidak akan mengganggu kekuasaan pemerintah kolonial, karena Eropa adalah pusat yang telah berjasa. Budaya feodal pun dijaga. Dengan itu kita pun tahu, tak ada perubahan sikap yang tegas pada BO.

Tapi ada peringatan kebangkitan nasional pada 20 Mei. Ada tidaknya peringatan tidak menjadi persoalan benar bagi Pram. Tapi kita tahu, memilih suatu peristiwa untuk diingat berarti melupakan yang lain. Pilihan tidak pernah benar-benar hadir di ruang kosong. Ia sarat dengan pelbagai kepentingan, setidaknya kepentingan si pemilih yang juga merupakan hasil pergumulannya dengan ruang dan waktu. Ingatan ketika dipilih, berarti memaksa: apa yang mesti diingat dan mana yang harus dilupakan.

Saya kira wajar saja kalau Pram terus menentang karena kita dipaksa mengenang kekalahan sebagai kemenangan. Memperingati ketundukan sebagai kebangkitan. Mengingat keterbelengguan sebagai kebebasan.

Hanya, "kalau toh kebangkitan nasional diperlukan (...) disarankan hari kelahiran partai politik pertama: Indische Partij," tulis Pram. Pram pun sadar, "memang belum dipergunakan nama Indonesia namun sudah sejak berdiri telah menggagas nama dan masalah nasionalisme Hindia yang kelak diganti dengan nama Indonesia". Kita tahu nasionalisme Hindia yang digagasnya adalah "Hindie voor Indie"; gagasan kemerdekaan paling awal; sebuah kesadaran akan tanah air dan cita-cita membebaskan dari cengkeraman penjajah. Juga kita tahu, karena gagasannya itulah organisasi ini dianggap terlarang. Para pemimpinnya --Douwes Dekker, Tjipto Mangoenkoesoemoe, dan Soewardi Soerjaningrat-- yang sejak awal menolak tunduk dan keras menentang dibuang ke Belanda. Barangkali sikap menolak tunduk, tidak kompromis, terhadap penjajah yang membuat Pram berpikiran kalau organisasi ini benar-benar merefleksikan jiwa nasionalisme yang sesungguhnya: kemerdekaan.

Tentang kemerdekaan itu sendiri sebenarnya benih-benihnya telah tumbuh beberapa tahun sebelum BO berdiri. Ada Raden Tirto Adi Soerjo yang oleh Pram disebut Sang Pemula. Ia orang pertama yang mendirikan organisasi modern, Sjarikat Prijaji di tahun 1906. Ia pula yang menjadi pelopor pers pribumi berbahasa Melayu, Medan Prijaji, pada 1907. Melalui koran ini ia menyebarkan gagasan-gagasannya tentang kemanusiaan: tak ada perbedaan antara satu bangsa dengan bangsa lain. Semuanya memiliki hak dan kewajiban yang sama. Di Hindia kenyataannya lain. Bangsa pribumi dan bangsa asing, yang non-Eropa berada dalam penindasan Belanda. Tapi pun bukan terhadap Eropa saja ia bersikap keras. Terhadap kebudayaan Jawa yang feodal pun ia bersikap kritis. Karena mungkin feodalisme hanya akan membuat penjajahan tetap subur. Dengan itu ruang untuk kebebasan pun tergusur.

Bagi Pram, Raden Tirto dan Indische Partij lebih layak untuk diingat. Keduanya lebih mencerminkan kemerdekaan individu dan kelompok. Bebas dari cengkeraman orang lain. Tapi kita telah dipaksa mengingat BO. Mengenangnya setiap tahun. Dan mungkin seandainya, saat ini sebagian besar dari kita lebih suka berkelompok, menggantungkan diri kepada orang lain, wajar saja. Karena artefak ingatan yang dipilihkan untuk kita adalah ingatan tentang ketundukan, kepatuhan, dan kebergantungan.

Mengingat Raden Tirto dan Indische Partij berarti melawan. Karena ia tidak sesuai dengan apa yang mestinya diingat dari masa lalu. Ingatan terhadap keduanya hanya akan melahirkan pemberontakan. Karenanya kedua hal itu mesti dilupakan. Tapi Pram mengingatnya. Ia berkeras menjaga ingatannya. Bahkan dengan berani ia menyebarkan ingatannya itu. Karena itulah ia harus berhadapan dengan penguasa ingatan. Ia dianggap menentang. Tapi Pram seperti Tirto dan para tokoh IP, terus melawan. Ia tidak pernah takut. Walaupun sepertinya ia juga sadar bahwa ia tidak akan pernah menang. Ingatan terhadap masa lalunya harus kalah dengan mesin pengingat besar milik penguasa. Ia hanya punya kata.

Tapi "kata adalah senjata", kata Subcomandante Marcos. Ia pun telah menunjukkan keampuhannya. Kita tahu, ingatan Pram dipelihara oleh sebagian orang. Secara diam-diam, di tempat-tempat gelap. Mungkin mereka yang berkeras untuk menjaga ingatan itu tidak puas dengan ingatan resmi yang disebar luas.

Pramoedya meninggal sudah. Beberapa hari lagi 20 Mei. Apa masih kita akan memperingatinya?***

Disadur dari artikel: Gani A. Jaelani

Flu Babi


Secara umum, flu atau influenze adalah penyakit yang disebabkan virus dari family Orthomyxoviridae. Nama influenza berasal dari bahasa Italia yang berarti: pengaruh. Selain pada manusia, penyakit ini juga berjangkit pada unggas, babi, anjing, kucing, dan kuda. Tercatat ada tiga pandemi flu yang mencabut jutaan nyawa manusia di seluruh dunia.
Yang pertama, yaitu flu spanyol (1918 s.d 1920). Pandemi akibat virus subtipe H1N1 ini dianggap yang terbesar sepanjang sejarah karena korban diperkirakan 20 juta s.d 100 juta jiwa. Selanjutnya ada flu asia (1957 s.d 1958) subtipe H2N2 yang membunuh 1 juta s.d 1,5 juta jiwa. Yang ketiga flu hongkong (1968 s.d 1969) subtipe H3N2 dengan koreban 1 juta jiwa.

Tahun 1997 di Asia muncul flu burung (H5N1) yang dikhawatirkan menimbulkan pandemi. Untungnya sejauh ini virus flu burung tidak bermutasi ke bentuk virus yang bisa menular dari manusia ke manusia.
Adapun flu babi disebabkan virus influenza tipe A. Virus ini pertama kali diisolasi tahun 1930. Saat ini ada sejumlah subtipe flu babi yang teridentifikasi, yaitu H1N1, H1N2, H3N1, dan H3N2.
Pada manusia gejala flu babi mirip flu manusia, yaitu demam, lesu, sakit kepala, batuk, pilek, tenggorokan sakit, mual, muntah, dan diare. Virus ini menyebar lewat udara, yaitu lewat bersin dan batuk penderita. Virus tidak menulas lewat daging babi jika dimasak dengan suhu minimal 71 derajat celcius. Untuk mengatasi itu CDC (Centers for Disease Control and Prevention, AS.) merekomendasikan antivirus oseltamvir (Tamiflu) atau zanamivir (Relenza). Obat itu efektif jika mulai diberikan dalam dua hari pertama gejala tampak. Dari penelitian, antigen H1N1 pada flu babi tidak sama dengan H1N1 pada flu manusia. Karena itu, flu babi tidak bisa dicegah dengan vaksin flu manusia.

Adipati Karna

Beberapa jam sebelum sebelum pagi, sebelum gelombang pertempuran meledak lagi di Kurusetra, Karna tepekur sendirian di dalam kemahnya. Istrinya tidur pulas di peraduan. Karna tahu, hidupnya tak lama lagi. Karena itu, ia menulis sepucuk surat kepada Surtikanti istrinya.
“Peramal menujum aku akan tewas dalam perang ini. Tapi jangan dengarkan mereka, Surtikanti. Dengarkanlah aku. Nasib mungkin memihak musuh. Tapi aku akan menghadapi mereka - juga bila harus melalui mati.
“Mati, saat ini, rasanya bukan lagi soalku, Istriku. Mungkin karena alasan perangku lebih besar ketimbang hidup. Atau setidaknya alasan itu adalah alasan kehidupan sendiri: aku berperang untuk mengukuhkan siapa aku. Di pagi nanti, Karna tewas atau Karna menang, keduanya akan menentukan siapa dia. Sebab, siapa sebenarnya aku, Surtikanti, selama ini, selain seorang yang tak jelas kastanya, tak jelas asal-usul, tak jelas kaumnya?

“Jangan kau sedih. Aku memang mengulang kegetiranku. Di dunia kita yang telah dinubuat ini, Istriku, seseorang hanya mendapatkan dirinya tak jauh dari pintunya berangkat. Betapa menyesakkan! Sebab itu, Istriku, aku harus membuktikan bahwa seseorang ada, seseorang menjadi, karena tindakannya, karena pilihannya - bukan karena ia telah selesai dirumuskan.
Seorang resi pernah berkata: pada mulanya adalah Sabda, dan Sabda menjadi Kodrat. Bagiku, pada mulanya adalah perbuatan. Dari perbuatan lahir pengetahuan, dan dengan pengetahuan itu aku bisa merumuskan diriku. Bagiku, Surtikanti, Kodrat adalah sesuatu yang tidak ada; dewa-dewa tak pernah menyabdakannya. Telah kuduga itu ketika namaku masih Si Radheya. Dulu.
“Kini bisa kuceritakan kepadamu apa yang terjadi pada Si Radheya, ketika ia berumur 16 tahun: hari itu ia tahu bahwa ibunya bukanlah ibunya yang sebenarnya, dan bapaknya — seorang sais — bukanlah bapaknya yang sebenarnya. Ia anak pungut, Surtikanti.
Ada yang menduga, seorang putri bangsawan tinggi melahirkan bayi yang tak dikehendaki dan membuangnya ke air. Dan itulah aku. Aku menangis ketika semua itu dituturkan padaku oleh wanita yang selama ini kusebut ibuku. Ternyata, aku bukan lagi bagian seasal dari dirinya, betapapun ikhlasnya kasih sayang.
Dan mulai saat itu, aku kembali terbuang, seorang bocah yang hanyut, di sepanjang tepian.
“Lalu kucari ilmu, istriku. Kau tahu, mengapa? Ilmu akan mengukuhkan aku bukan cuma anak suta yang hina. Meskipun kukatakan kepada Radha, ibuku, bahwa ilmu tak mengenal kasta, tak memandang harta — dan karena itu di sanalah aku akan bebas — sesungguhnya aku berjusta, juga pada diriku sendiri: diam-diam aku ingin ingkar kepada kelas orang-orang yang mengasihiku. Sebab, ternyata di dunia kita yang menyesakkan ini, Surtikanti, ilmu pun telah jadi lambang tentang mana yang rendah, mana yang tinggi.
“Aku datang berguru kepada Durna, tapi Durna menolakku karena aku bukan ningrat, bukan kesatria. Aku datang kepada Bhargawa, mengaku anak brahmana dan jadi muridnya - tapi kemudian ia mengutukku ketika ia menuduhku anak kesatria, kelas yang dibencinya itu, yang berbohong.
“Memang, setelah kukuasai semua astra dan semua senjata, aku tahu ilmu bisa melepaskan kita dari perbedaan susunan rendah dan tinggi. Tapi akhirnya hanya tindakan besar yang membebaskanku tindakan Pangeran Duryudana. Dialah yang mengangkatku jadi penguasa di Angga, istriku, dan dari sanalah aku seakan lahir kembali: kini benar aku bukan anak kasta yang dihinakan. Dan aku meminangmu.
“Ya, aku tahu mengapa Duryudana mengangkatku, ketika para Pandawa menghinaku, di pertandingan memanah di arena Hastina belasan tahun yang lalu itu; mereka menolak melawanku karena bagi mereka, anak sais tak berhak bertanding dengan anak raja.
Duryudana ingin memperlihatkan, di depan rakyat yang menonton, betapa tak adilnya para Pandawa. Dan Putra Mahkota Kurawa itu mungkin juga memperhitungkan aku bisa digunakannya buat menghadap musuhnya yang lima itu.
“Tapi apa pun niat hatinya, tindakannya adil dan kata-katanya benar: ‘Keberanian bisa datang dari siapa saja, karena seorang kesatria ada bukan hanya karena ayahbundanya, tapi toh bisa keluar dari batu gunung yang tak dikenal.
“Rasanya, akulah salah satu batu gunung itu, Surtikanti, yang menerbitkan perciknya sendiri. Inilah kemerdekaanku. Arjuna memilih pihaknya karena darah yang mengalir di tubuhnya, aku memilih pihakku karena kehendakku sendiri. Arjuna berperang untuk sebidang kerajaan yang dulu haknya, aku berperang bukan untuk memperoleh. Maka, jika aku esok mau, istriku, kenanglah kebahagiaan itu. Satu-satunya kesedihanku ialah bahwa aku tak akan lagi bisa memandangmu, ketika kau memandangku.”
Sampai di situ Karna berhenti; tangannya tergetar. Tapi segera ia mengusap busur panah di sisi duduknya. Kurusetra senyap. Malam mengerang kesakitan. Keesokan harinya, Karna memang gugur di tangan Arjuna, saudara seibunya.

Mei 04, 2009

All about Blog

Blog merupakan singkatan dari "web log" adalah bentuk aplikasi web yang menyerupai tulisan-tulisan (yang dimuat sebagai posting) pada sebuah halaman web umum. Tulisan-tulisan ini seringkali dimuat dalam urut terbalik (isi terbaru dahulu baru kemudian diikuti isi yang lebih lama), meskipun tidak selamanya demikian. Situs web seperti ini biasanya dapat diakses oleh semua pengguna internet sesuai dengan topik dan tujuan dari si pengguna blog tersebut.

Sejarah

Media blog pertama kali dipopulerkan oleh Blogger.com, yang dimiliki oleh PyraLab sebelum akhirnya PyraLab diakuisi oleh Google.Com pada akhir tahun 2002 yang lalu. Semenjak itu, banyak terdapat aplikasi-aplikasi yang bersifat sumber terbuka yang diperuntukkan kepada perkembangan para penulis blog tersebut.

Blog mempunyai fungsi yang sangat beragam, dari sebuah catatan harian, media publikasi dalam sebuah kampanye politik, sampai dengan program-program media dan perusahaan-perusahaan. Sebagian blog dipelihara oleh seorang penulis tunggal, sementara sebagian lainnya oleh beberapa penulis, . Banyak juga weblog yang memiliki fasilitas interaksi dengan para pengunjungnya, seperti menggunakan buku tamu dan kolom komentar yang dapat memperkenankan para pengunjungnya untuk meninggalkan komentar atas isi dari tulisan yang dipublikasikan, namun demikian ada juga yang yang sebaliknya atau yang bersifat non-interaktif.

Situs-situs web yang saling berkaitan berkat weblog, atau secara total merupakan kumpulan weblog sering disebut sebagai blogosphere. Bilamana sebuah kumpulan gelombang aktivitas, informasi dan opini yang sangat besar berulang kali muncul untuk beberapa subyek atau sangat kontroversial terjadi dalam blogosphere, maka hal itu sering disebut sebagai blogstorm atau badai blog.

Komunitas Blogger

Komunitas blogger adalah sebuah ikatan yang terbentuk dari para blogger berdasarkan kesamaan-kesamaan tertentu, seperti kesamaan asal daerah, kesamaan kampus, kesamaan hobi, dan sebagainya. Para blogger yang tergabung dalam komunitas-komunitas blogger tersebut biasanya sering mengadakan kegiatan-kegiatan bersama-sama seperti kopi darat.

Untuk bisa bergabung di komunitas blogger, biasanya ada semacam syarat atau aturan yang harus dipenuhi untuk bisa masuk di komunitas tersebut, misalkan berasal dari daerah tertentu.

Beberapa jenis komunitas blogger adalah Komunitas Blogger Daerah, yaitu Komunitas Blogger berdasarkan kedaerahan atau wilayah tertentu, Komunitas Blogger Non-Daerah, yang biasanya terbentuk karena kesamaan hobi atau yang lainnya, dan Komunitas Blogger Kampus.

Jenis-jenis blog

* Blog politik: Tentang berita, politik, aktivis, dan semua persoalan berbasis blog
Seperti kampanye).
* Blog pribadi: Disebut juga buku harian online yang berisikan tentang pengalaman
keseharian seseorang, keluhan, puisi atau syair, gagasan jahat, dan perbincangan
teman.
* Blog bertopik: Blog yang membahas tentang sesuatu, dan fokus pada bahasan tertentu
* Blog kesehatan: Lebih spesifik tentang kesehatan. Blog kesehatan kebanyakan berisi
tentang keluhan pasien, berita kesehatan terbaru, keterangan-ketarangan tentang
kesehatan, dll.
* Blog sastra: Lebih dikenal sebagai litblog (Literary blog).
* Blog perjalanan: Fokus pada bahasan cerita perjalanan yang menceritakan keterangan-
keterangan tentang perjalanan/traveling.
* Blog riset: Persoalan tentang akademis seperti berita riset terbaru.
* Blog hukum: Persoalan tentang hukum atau urusan hukum; disebut juga dengan blawgs
(Blog Laws).
* Blog media: Berfokus pada bahasan kebohongan atau ketidakkonsistensi media massa;
biasanya hanya untuk koran atau jaringan televisi
* Blog agama: Membahas tentang agama
* Blog pendidikan: Biasanya ditulis oleh pelajar atau guru.
* Blog kebersamaan: Topik lebih spesifik ditulis oleh kelompok tertentu.
* Blog petunjuk (directory): Berisi ratusan link halaman website.
* Blog bisnis: Digunakan oleh pegawai atau wirausahawan untuk kegiatan promosi
bisnis mereka
* Blog pengejawantahan: Fokus tentang objek diluar manusia; seperti anjing
* Blog pengganggu (spam): Digunakan untuk promosi bisnis affiliate; juga dikenal
sebagai splogs (Spam Blog)

Budaya populer

Ngeblog (istilah bahasa Indonesia untuk blogging) harus dilakukan hampir setiap waktu untuk mengetahui eksistensi dari pemilik blog. Juga untuk mengetahui sejauh mana blog dirawat (mengganti template) atau menambah artikel. Sekarang ada lebih 10 juta blog yang bisa ditemukan di Internet.[rujukan?] Dan masih bisa berkembang lagi, karena saat ini ada banyak sekali software, tool, dan aplikasi Internet lain yang mempermudah para blogger (sebutan pemilik blog) untuk merawat blognya.selain merawat dan terus melakukan pembaharuan di blognya, para blogger yang tergolong baru pun masih sering melakukan blogwalking, yaitu aktifitas dimana para blogger meninggalkan link di blog atau situs orang lain seraya memberikan komentar. Beberapa blogger kini bahkan telah menjadikan blognya sebagai sumber pemasukan utama. Sehingga kemudian muncullah istilah profesional blogger, atau problogger, orang yang menggantungkan hidupnya hanya dari aktivitas ngeblog.[rujukan?] karena memang faktanya banyak chanel-chanel pendapatan dana baik berupa dolar maupun rupiah dari aktifitas ngeblog ini.

Resiko kejahatan

Karena blog sering digunakan untuk menulis aktivitas sehari-hari yang terjadi pada penulisnya, ataupun merefleksikan pandangan-pandangan penulisnya tentang berbagai macam topik yang terjadi dan untuk berbagi informasi - blog menjadi sumber informasi bagi para hacker, pencuri identitas, mata-mata, dan lain sebagainya. Banyak berkas-berkas rahasia dan penulisan isu sensitif ditemukan dalam blog-blog. Hal ini berakibat dipecatnya seseorang dari pekerjaannya, diblokir aksesnya, didenda, dan bahkan ditangkap.

Sumber: Wikipedia

Mempercepat Akses Internet

Saat anda browsing atau membuka suatu website di internet entah dari warung internet ataupun dari rumah, mungkin anda sering mengeluh akan lambatnya akses untuk menampilkan website tersebut. Padahal akses internet di Indonesia sekarang ini masih terhitung mahal. Sebenarnya ada cara-cara mudah untuk meningkatkan kecepatan akses internat anda tanpa harus membayar biaya lebih mahal. Beberapa diantaranya adalah dengan menyetting browser kita, menggunakan openDNS, dan menggunakan Google Web Accelerator.

Trik pertama:
Dengan menyetting browser, dapat dilakukan oleh pengguna Internet Explorer dan Mozilla Firefox. Bagi pengguna Internet Explorer klik menu [Tools] [Internet Option], klik tab [General]. Pada opsi "Temperory Internet files", klik [Settings] lalu Geser slider-nya. Hal itu untuk membuat cache (lokasi penyimpanan sementara) untuk web yang anda buka, sebaliknya disediakan sekitar 5% dari Hard disk.
Bagi pengguna Mozilla Firefox anda dapat mengetikkan "about:config" pada address bar,. setelah itu ubah "network.http.pipelining" dan "network.http.proxy pipelining" menjadi "true", serta isi "network.http.pipelining.maxrequests" antara 30 sd. 100 ( semakin besar semakin cepat ). Yang terakhir klik kanan dimana saja dan pilih New->Integer , tuliskan "nglayout.initialpaint.delay" lalu isi dengan 0.

Trik kedua:
Anda harus mendaftar di www.openDNS.com . Setelah itu masuk ke Control Panel dari start menu, pilih network connections lalu pilih koneksi anda dan klik tombol properties. Pada bagian Internet protokol anda bisa pilih TCP/IP dan klik properties. Masukkan angka 208.67.222.222 dan 208.67.220.220 pada opsi DNS dan restart komputer anda.
Setelah melakukan 2 tips di atas sekarang anda pasti akan mendapat kecepatan akses yang lebih kencang. Bagi yang masih belum puas dengan kecepatan aksesnya sekarang dapat menggunakan trik yang ke tiga yaitu Google Web Accelerator. Google Web Accelerator di desain khusus untuk mempercepat akses internet anda, khususnya anda yang menggunakan koneksi broadband (pita lebar) seperti Cable dan DSL. Untuk anda yang menggunakan koneksi lain seperti Dial-up (Telkomnet Instant atau Speedy) maupun satelit atau wave, Google Web Accelerator juga dapat mempercepat aksesnya.

Untuk memakai Google Web Accelerator anda harus memenuhi kriteria antara lain Operating System anda harus Windows XP atau Windows 2000 dan browser anda harus Internet Explorer 5.5+ atau Mozilla Firefox 1.0+. Kalau untuk browser lainnya sebenarnya juga bisa, tetapi anda harus meng-konfigurasi proxy settings dari browser anda dengan menambah 127.0.0.1:9100 pada HTTP. Setelah anda melakukan instalasi, Google Web Accelerator akan menampilkan icon kecil di atas browser anda dan icon tray di pojok bawah layar komputer.

Anda dapat mengunduh Google Web Accelerator di http://webaccelerator.google.com.

Anis Merah

Burung Anis Merah adalah salah satu burung primadona yang sangat banyak penggemarnya. Merawat burung Anis Merah sebenarnya cukup mudah, apabila kita telah mengetahui dan memahami karakter-karakter dasar dari burung tersebut.

KARAKTER DASAR BURUNG ANIS MERAH

1. Sangat sensitif dan butuh waktu untuk dapat beradaptasi terhadap perubahan. Perlakuan yang kasar, perubahan ornamen pada kandang dan perubahan suasana lingkungan yang drastis, akan membuat burung Anis Merah dapat menjadi stress.
2. Pembosan dan selalu butuh suasana baru. Apabila berada di satu tempat dengan waktu yang relatif lama, maka burung ini menjadi malas untuk berkicau lagi. Cobalah secara berkala selalu memindahkan tempat gantangannya. Misalnya: Selama ini digantang di depan rumah, kemudian digantang di samping rumah. Ini merupakan salah satu misteri pada burung tersebut.
3. Birahi yang cenderung mudah naik. Burung Anis Merah sangat mudah naik birahinya, banyak penyebab yang dapat membuat naiknya birahi pada burung jenis ini. Stelan EF (Extra Fooding) yang berlebihan (over), penjemuran yang berlebih dan melihat burung Anis Merah lain, dapat dengan cepat menaikkan tingkat birahinya.
4. Sangat manja. Hampir rata-rata burung Anis Merah tidak akan mau bunyi dan tidak akan mau teler apabila ia melihat orang yang sehari-hari merawatnya. Karena burung tersebut secara psikologis telah menganggap perawat atau pemiliknya sebagai pasangan. Aneh memang, tapi itulah kenyataannya. Biasanya pada waktu kontes atau lomba pada burung kelas Anis Merah, joki yang menggantang burung dan joki lapangan adalah orang yang tidak pernah berhubungan atau terlibat dalam perawatan harian pada burung tersebut.
5. Mudah jinak. Karena sifat manjanya yang tinggi, maka burung ini mudah jinak kepada perawat atau pemiliknya.

PEMILIHAN BAHAN BURUNG ANIS MERAH YANG BAIK

Ada beberapa hal penting yang harus diperhatikan dalam pemilihan bahan atau bakalan pada burung Anis Merah.
• Berkelamin jantan, ciri-ciri burung Anis Merah berjenis kelamin jantan dapat dilihat dari postur tubuh yang panjang serasi, ekor lebih panjang, tulang belakang dan supit kecil rapat, warna bulu lebih tegas, paruh berwarna lebih gelap, warna bulu dibawah paruh bagian bawah lebih pudar, mata besar melotot, bentuk kepala lebih besar dan bergerak lincah.
• Bentuk paruh, sebaiknya pilih bentuk paruh yang berpangkal lebar, tebal, besar dan panjang. Paruh bagian bawah harus lurus. Jangan memilih bahan burung Anis Merah yang memiliki paruh bengkok. Posisi lubang hidung pilih sedekat mungkin dengan posisi mata.
• Postur badan, pilihlah bahan Anis Merah yang berpostur sedang dengan panjang leher, badan dan ekor serta kaki yang serasi. Jangan memilih bahan yang berleher dan berbadan pendek.
• Sayap mengepit rapat dan kaki mencengkram kuat, ini menandakan bahan tersebut sehat. Warna kaki tidak berpengaruh terhadap mental burung.
• Lincah dan dan bernafsu makan besar. Ini merupakan ciri-ciri bahan yang bermental baik.
• Berdiri pada posisi kepala mendangak 45 derajat. Boleh percaya boleh tidak, apabila anda mendapatkan bahan yang seperti ini, dijamin umur 7 bulan sudah ngerol dan mulai teler.

MAKANAN YANG SESUAI UNTUK BURUNG ANIS MERAH

• Voer (sebaiknya pilih yang berkadar protein sedang yaitu: 12%-18%, belum tentu Voer yang berharga mahal akan cocok dengan sistem metabolisme setiap burung Anis Merah. Voer harus selalu tersedia didalam cepuknya. Selalu ganti dengan Voer yang baru setiap dua hari sekali.
• Buah Segar, burung ini sangat menyukai buah Pepaya, Pisang Kepok Putih, Apel, Pir, Tomat dan beberapa buah lainnya. Sebaiknya perbanyak pemberian buah Pepaya, karena buah Pepaya mengandung vitamin C yang tinggi sehingga membantu meningkatkan daya tahan tubuh. Disamping itu, buah Pepaya sangat mudah dicerna dan sangat cocok dengan sistem metabolisme rata-rata burung pemakan buah.
• EF (Extra Fooding), pakan tambahan yang sangat baik buat burung Anis Merah yaitu: Jangkrik, Orong-orong, Kroto, Cacing, Ulat Hongkong, Ulat Bambu, Kelabang, Belalang dan lainnya. Pemberian EF harus selalu disesuaikan dengan karakter pada masing-masing burung dan juga harus mengetahui dengan pasti dampak klausal dari pemberiannya EF tersebut.

PERAWATAN DAN STELAN HARIAN

Perawatan harian untuk burung Anis Merah relatif sama dengan burung berkicau jenis lainnya, kunci keberhasilan perawatan harian yaitu rutin dan konsisten.

Berikut ini Pola Perawatan harian dan Stelan Harian untuk burung Anis Merah:
1. Jam 07.00 burung diangin-anginkan di teras. Jam 07.30 burung dimandikan (karamba mandi atau semprot, tergantung pada kebiasaan masing-masing burung).
2. Bersihkan kandang harian. Ganti atau tambahkan Voer, Air Minum dan buah segar.
3. Berikan Jangkrik 2 ekor pada cepuk EF. Jangan pernah memberikan Jangkrik secara langsung pada burung.
4. Penjemuran dapat dilakukan selama 1-2 jam/hari mulai pukul 08.00-11.00. Selama penjemuran, sebaiknya burung tidak melihat burung sejenis.
5. Setelah dijemur, angin-anginkan kembali burung tersebut diteras selama 10 menit, lalu sangkar dikerodong.
6. Siang hari sampai sore (jam 10.00-15.00) burung dapat di Master dengan suara Master atau burung-burung Master.
7. Jam 15.30 burung diangin-anginkan kembali diteras, boleh dimandikan bila perlu.
8. Berikan Jangkrik 1 ekor pada cepuk EF.
9. Jam 18.00 burung kembali dikerodong dan di perdengarkan suara Master selama masa istirahat sampai pagi harinya.

PENTING
• Kroto segar diberikan 1 sendok teh maksimal 2x seminggu. Contoh setiap hari Senin pagi dan hari Kamis pagi.
• Pemberian Cacing diberikan 2 ekor 1x seminggu. Contoh setiap hari Senin pagi.
• Buah Segar diberikan rutin setiap hari, dengan format: Hari Senin sampai hari Kamis berikan buah Pepaya, hari Jum'at dan hari Sabtu berikan Apel atau Pisang atau buah lainnya.
• Berikan Multivitamin yang dicampur pada air minum seminggu sekali saja.

PENANGANAN APABILA KONDISINYA OVER BIRAHI

• Pangkas porsi Jangkrik menjadi 1 pagi dan 1 sore
• Lakukan pengembunan (jam 05.30-06.00)
• Berikan Cacing 1 ekor 2x seminggu
• Frekuensi mandi dibuat lebih sering, misalnya pagi-siang dan sore
• Lamanya penjemuran dikurangi menjadi 30 menit/hari saja
• Burung sebaiknya diisolasi, jangan melihat dan mendengar suara burung Anis Merah lain dahulu untuk sementara waktu.

PENANGANAN APABILA KONDISINYA DROP

• Tingkatkan porsi pemberian Jangkrik menjadi 3 pagi dan 3 sore
• Tingkatkan porsi pemberian Kroto menjadi 3x seminggu
• Tingkatkan porsi pemberian Cacing menjadi 2 ekor 3x seminggu
• Mandi dibuat 2 hari sekali saja
• Burung segera diisolasi, jangan melihat dan mendengar burung Anis Merah lain dahulu
• Lamanya penjemuran ditambah menjadi 2-3 jam/hari


PERAWATAN DAN STELAN UNTUK LOMBA

Perawatan lomba sebenarnya tidak jauh berbeda dengan perawatan harian. Tujuan perawatan pada tahap ini yaitu mempersiapkan burung agar mempunyai tingkat birahi yang diinginkan dan memiliki stamina yang stabil. Kunci keberhasilan perawatan lomba yaitu mengenal baik karakter dasar masing-masing burung.

Berikut ini Pola Perawatan dan Stelan Lomba untuk burung Anis Merah:
1. H-3 sebelum lomba, Jangkrik bisa dinaikkan menjadi 2 ekor pagi dan 2 ekor sore.
2. H-2 sebelum lomba, burung sebaiknya dijemur maksimal 30 menit saja.
3. 1 Jam sebelum di gantang lomba, burung di mandikan dan berikan Jangkrik 1 ekor saja.
4. Apabila burung akan turun lomba kembali, berikan Jangkrik 1 ekor lagi.

PENTING
• Jangan memberikan Ulat Hongkong dalam menggenjot birahi pada burung Anis Merah. karena dapat membuat birahi burung tersebut menjadi sangat meningkat dan menjadi tidak stabil.
• Sebaiknya, Joki lapangan adalah orang yang tidak pernah terlibat didalam perawatan harian pada burung Anis Merah tersebut.


PERAWATAN DAN STELAN PASCA LOMBA

Perawatan pasca lomba sebenarnya berfungsi memulihkan stamina dan mengembalikan kondisi fisik burung.

Berikut ini Pola Perawatan dan Stelan pasca Lomba untuk burung Anis Merah:
1. Porsi EF dikembalikan ke Stelan Harian.
2. Berikan Multivitamin pada air minum pada H+1 setelah Lomba.
3. Sampai H+3 setelah Lomba, penjemuran maksimal 30 menit saja.


PERAWATAN DAN STELAN PADA MASA MABUNG

Mabung (Moulting) atau rontok bulu merupakan siklus alamiah pada keluarga burung. Perawatan burung pada masa mabung adalah menjadi hal yang sangat penting, karena apabila perawatan yang salah pada masa ini akan membuat burung menjadi rusak. Pada masa mabung ini, metabolisme tubuh burung meningkat hampir 40% dari kondisi normal. Oleh karena itu, burung butuh asupan nutrisi yang berkualitas baik dengan porsi lebih besar dari kondisi normal. Hindari mempertemukan burung dengan burung sejenis, karena akan membuat proses mabung menjadi terganggu. Dampak dari ini adalah ketidak seimbangan hormon pada tubuh burung. Proses mabung juga berhubungan dengan hormon reproduksi.

Berikut ini Pola Perawatan masa mabung:
1. Tempatkan burung di tempat yang sepi, jauh dari lalu lintas manusia. Sebaiknya burung lebih banyak dalam kondisi dikerodong.
2. Mandi cukup 1x seminggu saja dan jemur maksimal 30 menit/hari
3. Pemberian porsi EF diberikan lebih banyak karena sangat diperlukan untuk pembentukan sel-sel baru dan untuk pertumbuhan bulu baru. Misalnya: Stelan Jangkrik dibuat 4 ekor pagi dan 4 ekor sore, Kroto 1 sendok makan setiap pagi dan Cacing 2 ekor 3x seminggu
4. Berikan Multivitamin yang berkualitas yang dicampur di air minum 2x seminggu.
5. Perbanyak pemberian buah pepaya, karena buah pepaya sangat mudah dicerna sehingga melancarkan proses metabolisme tubuh burung. Disamping itu buah Pepaya banyak mengandung banyak vitamin C yang akan membantu meningkatkan daya tahan tubuh burung.
6. Lakukan pemasteran. Masa mabung membuat burung lebih banyak pada kondisi diam dan mendengar. Inilah saat yang tepat untuk mengisi variasi suara sesuai dengan yang kita inginkan. Lakukan pemasteran dengan tepat, sesuaikan karakter dan tipe suara burung dengan suara burung master.

Sumber: Kicaumania

Modifikasi Membran RX King

Banyak sekali penggemar serta para mekanik kurang begitu puas dengan Valve standar RX-King guna mendapat performa yang maksimal. Kocek pun dirogoh cukup dalam guna mengganti part katub pengatur & pemasok bahan bakar yang akan dijejali ke silinder tsb. Banyak Valve type sport dijejali ke congor dapur pacu si Raja guna memenuhi kebutuhan akan kecepatan & akselari yang tidak ada habis2nya. Beberapa contoh Valve yg umum biasa dijejali ke RX-King adalah, Valve RX-Z, VFORCE, Ninja, RGR dll.

Akan tetapi banyak penggemar RX-King mengurungkan niat mengganti piranti katub standar dgn type yang lebih lebar / luas tsb, karena :
- Pertama Harga piranti VALVE tsb sangat tinggi. itupun belum termasuk ongkos pasang dll.
- Kedua para penggemar enggan memaksakan pemasangan VALVE lebar tsb ke BLOK MESIN kesayangan mereka karena Lubang masuk atau intake blok harus dibabat atau diperlebar guna memaksakan VALVE type lebar tsb agar bisa dijejali ke blok Raja.

Akan tetapi kita bisa melakukan modifikasi valve RX-King standar kita agar dapat mengimbangi kinerja VALVE type lebar / Luas.
Dan Lebih asiiknya lagi kita gak perlu keluar uang sepeser-pun juga pengerjaannya sangat mudah sehingga kita bisa melakukannya sendiri.

Alat2 yang dibutuhkan: 1. Bor Tuner, 2 Obeng, 3 Kunci 10, 4 kikir.

Caranya mudah kok:

1. Lepaskan karbu lalu intake + valve sehingga terlepas dr Blok mesin.

2. Lepaskan lidah valve dgn obeng. Lakukan Hati2. Disarankan menggunakan obeng yang bagus sehingga dapat membuka dgn mudah.

3. Lakukan pelebaran pd 4 lubang rumah valve dgn menggunakan bor tuner. Lakukan dengan hati2 jangan sampai meleset sehingga mengakibatkan kebocoran pada valve. Untuk modifikasi valve motor Raja standar atau harian atau korekan semi bisa membabat rumah valve pada bagian belakangnya saja. Tapi untuk Raja2 ekstreme ato Full bisa melakukan perluasan disemua sisi. Pada gambar bisa dilihat perbandingan pembabatan yg dilakukan dari diameter lubang standar & yg sudah diperlebar bagian belakangnya.

4. Setelah beres semua dilebarkan pada 4 lubangnya, rapihkan bagian sisi dalam rumah valve dgn Kikir.

5. Nah kalo sudah beres pasang kembali lidah valve. Pastikan Lidah terpasang dengan sempurna. sebab bila terjadi kebocoran bisa menyebakan power king ente jadi melorot. Lakukan penyetelan lidah bila diperlukan, akan tetapi disarankan bila melakukan penyetelan lidah diserahkan kepada mekanik atau pada orang yang sudah paham dengan penyetelan lidah valve.

6. Bila sudah rampung semua pasang kembali dan lakukan penyetelan karbu. Untuk motor2 korekan semi bisa memanfaatkan peningkatan pd spuyer atau main jet 1-2 tingkat atau lebih tergantung type korekan atau tingkat kebutuhan permintaan power mesin Raja masing2. Buat yang motor2 standar atau korek harian bisa juga tanpa mengganti spuyer. Cukup lakukan seting angin saja walau mungkin kurang begitu maksimal tapi it's OK.

Sumber: KCDJ